Pelawat Cinta Hati As

featured Slider

Memaparkan catatan dengan label Kotak kehidupan. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Kotak kehidupan. Papar semua catatan

Mati tu bila-bila aja

Assalamualaikum

Dah beberapa hari as demam sejak balik dari menguruskan jenazah pakbau (pakcik kembar) as kat melaka.

Demam kali ni tak teruk sangat berbanding masa demam dengan akak rumate. Cuma selesema dan batuk sedikit...

Pagi ni dapat khabar berita moyang as yang tinggal di Kedah meninggal dunia. As tidak la terasa terkilan dan sedih sangat apabila tau moyang meninggal. Sebab as tak berapa mengenali moyang as melainkan hanya tahu dia adalah ibu kepada atuk as.Tapi as rasa atuk mesti sangat sedih. Patutla atuk beria nak balik kedah minggu lepas. As pun da jumpa moyang awal tahun aritu...rupa dia seperti mumia..kering sahaja...kulit membaluti tulang. 

Kesian as tengok...as gembira moyang dapat pergi dengan aman lagi-lagi atuk da ada balik sana beberapa hari sebelum dia pergi. As tahu moyang seorang yang sangat baik walaupun as tidak mengenali dia sangat.

Masa pemergian pakbau pun as tak menangis bukan sebab as tak sedih...dalam hati as sangat sedih sebab as sayangkan pakbau. Kami rapat masa kecil, pakbau suka melayan as naik basikal ronda-ronda kampung.

Pakbau suka pejam mata masa bawak basikal, itu membuatkan as menjerit takut, yerla...as atas basikal yang sama...mestila takut..

Pakbau suka menyakat as, main mercun, main tiup belon yang ada rasa cam bau gam tu...mesti korang tau kan belon tu mudah pecah...

Bila as da besar nih, as tak rapat dah ngan pakbau...sebab as segan lagi-lagi as tahu siapa diri as.

Masa untuk melihat jenazah buat kali terakhir, as harap sangat itu bukan pakbau...as sangat-sangat berharap..tapi as hampa apabila ia terbukti benar..

Sampai situ sahaja as bertemu dengannya...

As lega apabila jenazah dapat disemadikan dengan lancar dibantu ahli keluarga yang ramai.

Bila saat imam selesai baca doa penutup solat jenazah...

Imam mengatakan...hamba Allah ini baik sebanyak 3 kali...disambut oleh jemaah dengan baik juga..

Amin...

Segala perbuatannya adalah baik dan kami melepaskannya dengan cara yang baik...



Selamat Hari Lahir Abah 2 Ramadhan 1432H

Assalamualaikum

Hari ni dah masuk puasa ke-2 dibulan Ramadhan 1432H.

Hari ni juga merupakan hari lahir abah 2 Ogos.

Sempena hari lahir abah dan puasa ke-2 nih, as dengan rajinnya membuat kek oren dengan topping cokelat. Ingat nak ambik gambar, tapi kek tu comot jer....uhuhuhuuuu....

Sebenarnya as buat kek dalam keadaan kesakitan....yer hari ni badan as tak sihat, dan sangat sakit...

Sebelum minta abah bawa pergi ke klinik hospital, as siapkan dulu kek chiffon oren untuk abah. As malas betul banyak songeh nak pergi klinik jauh, pergi jer mana yang terdekat.

Masa tunggu rawatan, sakit makin reda...sebelum tu sempat berseloroh nak minta cucuk...tapi kelu lidah waktu depan doktor...hahaha..akhirnya as makin sakit teruk dalam kereta semasa perjalanan balik....Alhamdulillah....(^^)

Abah dan Mak bising sebab tak minta cucuk ubat tahan sakit dengan doktor. Malam ni kalau makin sakit, abah ajak pergi ke hospital....ishhhh...enggak mau...

Takper..as akan cuba bertahan sampai pagi esok, lagipun baru telan 2 biji pil yang doktor bagi tadi....

Ni dah ok sikit, siap boleh berFB dan berblogging...itu tandanya as dah sihat...;p

---------------------------------------------------------------------------------------------

Tak sabarnya nak tunggu abah potong kek chiffon oren tuh...(tak sabar nak makan!! xp )



Kata-kata untuk abah sempena hari lahir beliau :







Apa yang kamu beri?



Apa yang kamu beri?


Semalam terdengar cerita benar dari stesen radio tentang "You Get What You give"

Ok mari olah balik cerita itu versi as sendiri...


Ada seorang pelajar meminta pelajaran dari gurunya. Maka gurunya memberi sekeping duit RM1. Di atas duit itu, guru tersebut telah menconteng pada wajah Agong dan menulis no kad pengenalannya. Guru tersebut meminta anak muridnya itu membelanjakan dengan duit tersebut. Jika duit yang dibelanjakan itu kembali semula ke tangannya, maka telefonlah gurunya itu.

Pelajar ini rasa takut untuk membelanjakan duit yang telah rosak itu. Tetapi dia buat juga seperti yang diarahkan gurunya. Pelajar ini bimbang jika dia hanya membeli dengan sekeping seringgit rosak, peniaga akan memulangkannya semula. Maka dia pun membeli barang dalam kuantiti yang banyak dan menyelitkan duit yang rosak itu dengan duit-duit yang lain. Peniaga tersebut tidak menyedari akan hal itu.

Masa terus berlalu dan satu hari, pelajar terbabit menaiki teksi untuk ke suatu tempat. Semasa mendapat baki dari tambangnya, tanpa dia sedari dia telah mendapat semula duit kertas yang diconteng oleh gurunya. Pelajar tersebut menyedarinya ketika memeriksa dompetnya.

Maka dia segera menelefon gurunya untuk mendapatkan penjelasan. Maka gurunya berkata itulah pelajaran untuk kamu.

Kamu akan dapat apa yang kamu beri
Jika baik yang kamu beri, maka baiklah yang kamu dapat
Jika buruk yang kamu beri, maka buruklah yang kamu dapat


------------------------------------------------------------------------------------------

Cerita di atas diolah balik dari cerita sebenar. Saya tidak tahu siapa pemilik cerita ini, kerana waktu dengar ni, dah pertengahan. Habis je cerita ni, saya dah tertidur....hehehe ;P

Sekarang apa yang anda faham tentang pengajaran dari cerita di atas?

Ini pandangan as dan penjelasan dari pencerita : Pelajar terbabit telah menyelitkan duit rosak dalam duit yang lain semasa urusan jual beli. Pernah tak anda buat macam ni?? Jika anda buat tak mustahil, orang lain akan buat juga pada anda.

Ini kisah duit yang rosak..
tapi bagaimana pula dengan khidmat anda dalam kerja?
Jujurkah anda?

bagaimana pula perhubungan anda dengan manusia lain (ibubapa, suami isteri, kawan-kawan?)
Jujurkah anda?

dan yang paling PENTING

Jujurkah anda dengan ALLAH?





Kata Hati : Harap ini menjadi pengajaran buat diri As dan kawan-kawan

Jom berkenalan...





Ini lah gambar aku yang agak terbaru. Sebenarnya payah gak nak letak gambar dalam ni, malu jugak. hihihi...

Tapi tak kira nak letak gak...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...